Jumaat, 17 Jun 2016



Awal tahun 1992
            “Ya Allah,abang kereta depan tu kemalangan!” Zaiton menunjuk pada kereta yang sudah terbabas melanggar pokok di tepi jalan. Wajahnya panik melihat kemalangan yang berlaku di depan matanya. Suaminya ,Abdullah yang sedang memandu mula memberi signal untuk memberhentikan kereta dan membantu mangsa kemalangan.
            Zaiton tergesa-gesa membuka pintu kereta dan turun untuk membantu mangsa yang mungkin masih dalam keadaan selamat. “Abang,mereka masih selamat!”Ujar Zaiton setelah melihat isi kereta. Abdullah segera mendapatkan isterinya.
            Bau minyak kuat mencengkam deria pernafasan pasangan suami isteri itu. Ditambah lagi dengan bau hanyir darah. Baru sahaja Abdullah cuba untuk membuka pintu yang sudah tersekat,tangisan bayi kedengaran.

 
            “Ya Allah,ada bayi bang.”Zaiton dan Abdullah saling berpandangan. Tangisan bayi itu kedengaran dari dalam kereta yang sama. Ibu dan ayahnya sama-sama tidak sedarkan diri.“Kita kena cepat. Kalau tak kita tak sempat nak selamatkan mereka,”kata Abdullah sambil tangannya tidak berhenti berusaha membuka pintu kereta yang sudah tersekat. Mujur sahaja dia punya pengalaman dalam keadaan sebegini selama bertugas sebagai pegawai bomba dan penyelamat .
            “To..long,”suara lelaki yang tadinya tidak sedarkan diri menyapa pendengaran Zaiton dan Abdullah.
            “Encik,encik boleh dengar kami?Encik cuba tenangkan diri.Kami cuba untuk keluarkan encik dari sini.”Kata Abdullah. Matanya melihat sekujur tubuh yang tidak berdaya hatta untuk mengeluarkan sedikit suara pun. Darah merah pekat memenuhi hadapan tubuh lelaki itu. Jika diperhatikan ,jelas kelihatan sebatang kayu tertusuk perutnya. Sungguh menyedihkan.
            “Se..la..matkan anak kami,”sebutir demi sebutir perkataan yang keluar. Hujungnya hanya perkataan bayi yang mampu didengarkan pasangan itu. Fahamlah mereka bahawa lelaki itu mahu mereka berdua selamatkan bayi mereka.
            “Encik!Encik!”Abdullah cuba memanggil selepas pintu kerea berjaya dibuka. Bayi yang sudah berada dalam pegangannya dipeluk erat. Suara lelaki yang tidak diketahui namanya tidak lagi kedengaran.Tahulah mereka  bahawa lelaki itu sudah tidak dapat diselamatkan lagi.
            “Abang,api!” Zaitan menjerit panic apabila melihat api yang mula naik.
            “Zai,cepat Zai! Kita pergi dari sini.”Kata Abdullah dengan kuat. Tangisan bayi yang berada dalam tangannya membuatkannya meninggikan suara kepada isterinya.
            “Tapi abang,mereka…” Zaiton masih belum mahu beranjak biarpun selepas melihat api yang sudah mula marak. Perasaan simpatinya menebal.
            “Cepat Zai! Kita tak boleh selamatkan mereka! Mereka dah tak ada! Kita tak boleh buat apa-apa!”Kata Abdullah dengan tegak. Tangan isterinya ditarik agar mereka cepat berlalu dari situ.
            Zaiton menurut dalam terpaksa. Wanita itu berlari kecil agar langkahnya dapat menyamai langkah suaminya yang sudah kedepan dahulu.
            Dumm! Bunyi letupan memeranjatkan Zaiton dan Abdullah. Tubuh mereka terpelanting saat letupan mula meledak. Abdullah sempat melindungi bayi yang mereka selamatkan dalam pelukannya.
            “Arkhh..abang..”Zaiton tercari-cari suaminya. Sebelah tangannya mencengkam perutnya yang kesakitan kesan terjatuh.
            Abdullah yang baru tersedar dengan keadaan isterinya mulai panik. Bahu Zaiton disentuh untuk memastikan keadaan isterinya.“ Zaiton,awak tak apa-apa?” Lelaki itu menyoal cemas.
            “Perut saya sakit,bang.”Ujar Zaiton. Sebelah tangannya lagi mencengkam tangan suaminya dengan kuat. Tenaganya seolah-olah hilang begitu sahaja.
            Dalam kegelapan malam,mata Abdullah sempat menangkap cecair pekat yang membasahi kain yang digunakan isterinya. Bulat matanya melihat keadaan itu. Tak mungkin!
            “Abang,saya sakit sangat…”suara Zaiton mula melemah. Kudratnya benar-benar mengering. Matanya juga menangkap cecair yang mengalir dicelah kelengkangnya. Semoga sahaja keadaannya membaik seandainya apa yang difikirkannya dan suaminya sama. Jika sama,maknanya harapan mereka tiada lagi selepas ini.

“MAAFKAN Zai ,bang.” Ujar Zaiton selepas dia sedar dari pengsan. Wajah pucatnya menatap sayu sang suami yang sedia menemaninya.
“Apa yang awak cakap ni.Awak tak ada salah apa-apa dengan abang.”Ujar Abdullah. Tangannya menggenggam tangan isterinya. Wajah pucat isterinya dipandang sayu. Jujur sahaja dia juga terkilan kerana tidak memiliki anak. Sepuluh tahun berkahwin dengan Zaiton belum pernah sekali mereka dikurniakan anak. Selama sepuluh tahun dalam perkahwinan mereka,sudah tiga kali Zaiton keguguran. Puncanya bukan sebab lalai dengan kesihatannya. Hanya Allah belum mengizinkan mereka menimang cahaya mata sendiri.
“Saya tak mampu nak bagi zuriat keturunan pada abang,”ujar Zaiton dengan sayu. Tangan kasar Abdullah diramas lembut. Mengalir segala kekuatan yang dimiliki lelaki itu dalam dirinya.
“Ada hikmah Allah tak bagi kita timang cahaya mata sendiri.”
“Maksud abang?” Zaiton mengangkat wajahnya memandang suaminya.“Abang dah ambil keputusan untuk jadikan bayi tu sebagai anak angkat kita. Semuanya masih dalam proses.”
Mata Zaiton kelihatan bercahaya memandang senyuman yang terukir di wajahnya. Syukur,Allah sudi mengabulkan doanya walaupun bukan menimang cahaya mata sendiri.“Alhamdulillah…” Ucap Zaiton sebagai tanda kesyukuran. Senyuman mekar terukir pada wajahnya yang pucat tidak berdarah. “Zai janji Zai akan jaga anak tu dengan baik bang.” Zaiton melontarkan kata-kata janjinya demi sebuah kebahagian. Biarlah dia tumpahkan segala kasih-sayangnya kepada bayi malang yang sudah menjadi yatim piatu itu.
“Kita akan jaga dia sama-sama,Zai.”Ujar Abdullah.

0 ulasan:

Channel Tulisan Sepi

Channel Tulisan Sepi
Tulisan Sepi dijanakan oleh Eira Azmira. Mengumpulkan puisi cinta yang membelai jiwa. Nak join? Klik sahaja sini.

Traffic Feed

Blogroll

Chiaseed_Butterfly

Popular Posts