Selasa, 19 April 2016






“Besarnya rumah abang,”puji Hani dengan ikhlas.Adam mengulum senyuman.Beg pakaian sudah dijinjitnya untuk dibawa masuk ke dalam rumah.“Hadiah arwah papa untuk mama dulu.Abang menumpang je kat rumah ni,”kata Adam.Hani tersenyum.Rendah dirinya suami aku ni.
            “Assalamualaikum,ma Adam balik ni!”Laung Adam saat dia membuka pintu yang terukir indah.
            “Wa’alaikumsalam,”jawab Sofea yang berada di kaki tangga.“Eh,Along!”Kata Sofea riang.Dia menghampiri Adam dan Hani di pintu.Tangan Adam dan Hani di capai dan dikucup tanda hormat antara adik,abang dan kakak.Kemudian,tubuh kakak iparnya dipeluk mesra.
            “Mama mana Fea?”Hani menyoal.
             “Mama?Hmmm….Mama!Along dengan Kak Long dah balik ni,”laung sofea.Hani terkesima mendengar jeritan Sofea.Ya Allah,adik dengan abang sama je suka jerit-jerit. Detik Hani dalam hatinya.
            “Astaghfirullah al azim budak ni.Kalau tak menjerit tak boleh ke?”Kata Puan Aisyah dari dapur.Tangannya masih memegang senduk.Sedang memasak mungkin.
            “Menantu mama ni dah sampai dah ni.”
            “Ya Allah,budak ni.Kenapa tak cakap nak balik hari ni?”Soal Puan Aisyah.Baru dua hari lepas Hani dan Adam bernikah.Belum sempat sesuaikan diri di sana,Adam sudah membawa isterinya ke sini.
            Hani hanya mampu menguntum senyuman.Pasti idea suaminya kerana tidak melapor.
            “Saje je,ma tak nak bagitahu.Nak buat surprise.”Kata Adam selamba.Hani mengkerling suaminya.
            “Along kan memang ma,kalau dia rasa nak balik dia balik.Kalau tak nak,telefon pun tak mahu.” Sofea berkata dengan selamba.Adam membulatkan matanya.Dengan berani dia memusingkan telinga adiknya.“Adoi,sakitlah Along.Mama,tengoklah Along ni,suka sangat buli Fea,”adu Fea.Dia yang duduk di antara Adam dan Hani beralih tempat ke sisi Puan Aisyah.
            “Tengoklah ni Hani,budak berdua ni memang selalu macam ni.Asal jumpa je macam anjing dengan kucing.Yang Fea ni tak padan dengan umur dah 18 tahun masih nak bermanja lagi.Si Adam ni pulak tak padan dengan dah kahwin,tu pun tak puas lagi nak mengusik adiknya.Tu belum tambah lagi dengan si kembar.Pening mama dibuatnya,”terang mama dengan mesra.Hani hanya tersenyum.Namun berkaitan dengan kembar itu dia tidak tahu langsung.
            “Biasalah tu mama.Macam Hani dengan abang Aiman jugak.Abang Aiman tu memang suka menyakat.Hmm…kembar?Mama ada anak kembar ke?”Hani menyoal untuk mendapat jawapan bagi persoalannya.Adam hanya mampu tersenyum.Senang melihat isterinya yang bijak membawa diri di rumah orang tuanya.
            “Ha’a kembar.Adam ni ada adik kembar bawah dia ni.Sepasang.Tapi dia orang tak ada dekat sini.Sambung belajar dekat overseas,”terang Puan Aisyah lagi.Hani mengangguk tanda mengerti.“Dah lah Along.Bawak isteri kamu ni naik bilik.Nanti turun makan sekali.”Arah Puan Aisyah.
            “Jom,sayang.”Kata Adam.Dia bangkit dan mencapai tangan isterinya.
            “Amboi,romantiknya Along!!”Kata Sofea.Hani sudah tersipu malu.Adam pula dengan wajah tak malunya.Tak malunya laki aku ni!

“EII,pergi mandilah sana.”Ujar Hani.Rimas rasanya apabila dipeluk lelaki itu.Mujur sahaja dia sudah menunaikan solat Maghrib sendiri.Tadi suaminya tidur pulas kerana kepenatan. Tidak sampai hati pula mahu memujuk lelaki itu lalu dibiarkan lelaki itu tidur untuk seketika.
            Elok sahaja dia menyudahkan solat,dia melihat suaminya sudah bangkit dari lenanya.Wajahnya kelihatan seperti tidak siap dengan rambutnya yang berserabut dan matanya yang kuyu.Selepas melipat telekung,dia duduk di birai katil bersama suaminya.Baru sahaja melabuhkan duduk dia sudah dipeluk oleh suaminya.
            “Alah,sayang ni!Abang nak peluk kejap pun tak boleh,”kata Adam dengan suara yang serak-serak basah.
            “Geli tahu tak?”Kata Hani selamba.Tangan Adam yang berlingkar di pinggangnya ditolak.“Nantilah sayang.”
            “Pergi mandi sana dah Maghrib ni.Kalau tak malam ni tidur luar,”Hani mengugut.Adam buat tidak endah.Semakin  kuat pula tangannya melingkari batang tubuh isterinya.
            “Ish dia ni kan,rimas tahu tak.Dah la bau badan tu busuk.Berpeluh.Pergilah mandi sana.”
            “Wanginya rambut Maira.”Kata Adam pula. Lari topic!
            “Tahu pun wangi.Dah bercampur bau badan abang ni jadi busuk tahu.”Marah Hani.Adam hanya tersenyum.“Tak apalah,sama-sama busuk,”Hani membuntangkan matanya.Kurang asam jawa punya laki.Orang dah wangi dia busukkan pulak.
            “Abang…pergilah mandi,”kata Hani lembut.Dia sudah penat memarahi Adam.Adam mengangkat wajahnya.Wajah isterinya ditenung.“Alo lo…merajuk pulak tuan puteri ni.Yelah,abang lepas,” kata Adam.Tangannya pantas melepaskan rangkulan.Sepantas kilat,bibirnya pula singgah di pipi gebu isterinya.Cup!
            Hani membuntangkn matanya.Lelaki itu sedah berlalu ke kamar mandi dengan tuala yang bersangkut di bahu sambil senyuman tidak lekang dibibirnya.Kemudian,Hani menguntum senyuman penuh bahagia.Hani melangkah keluar kamar menuju ke dapur untuk melaksanakan tugasnya sebagai seorang menantu pula.
            “Mama masak apa ni?”Hani menyoal sambil matanya menjengah ke periuk.
            “Mama masak asam pedas je.Tak masak apa pun,”kata Puan Aisyah.Api didapur sudah dimatikan.
            “Nak Hani tolong?”
            “Hmm…Hani tolong ambil pinggan dengan gelas letak atas meja makan.Nanti mama cedokkan lauk ni.”Hani mengangguk sambil menguntum senyuman. Pinggan diambil berhati-hati kerana takut pecah.Demi melihatkan pinggan yang terukir cantik itu membuatnya lebih berhati-hati.Kalau pecah siap aku nak menggantinya.Desis Hani dalam hatinya sambil seulas senyuman terbit di bibirnya.
            “Hai,sayang!”Hani kaget.Pastinya Adam sudah memeluknya.Sebuah kucupan singgah dipipi Hani.Hani melepaskan nafas panjang.“Abang ni kan….”
            Adam sudah tersengih.“Rajinnya,isteri siapa ni?”
            “Entah isteri siapa tah,tak tahu pun.”Balas Hani juga membalas usikan suaminya.
            “Amboi,balas dendam nampak.Kecil hati abang tau,”
            “Ingat abang seorang je yang boleh kecil hati?Hani pun boleh.Bukan setakat hati.Jiwa,urat saraf,jantung,semuanya sakit.”Adam ketawa mendengar jawapan Hani.Hani turut ketawa mendengar jawapannya sendiri.
            “Along ni nak berasmaradana tak tengok tempat,”suara Sofea menyapa.Laju sahaja langkah gadis itu masuk ke dapur.Hani dan Adam saling memandang.Kemudian,Sofea keluar dari dapur dengan membawa mangkuk nasi.
            “Nampak ke?”Adam menyoal bagaikan orang dungu.
            “Kesian Kak Long.Orang berasmaradana dalam bilik.Along ni tak malu,dekat dapur juga tempat dia tunjuk kasih sayang.Punyalah luas rumah ni,dapur juga yang dipilih,”
            Wajah Hani sudah merah.Adam buat muka tak malunya.“Jeles cakap jelah,”
            Sofea mencebik. Malas mahu melayan abangnya.



0 ulasan:

Channel Tulisan Sepi

Channel Tulisan Sepi
Tulisan Sepi dijanakan oleh Eira Azmira. Mengumpulkan puisi cinta yang membelai jiwa. Nak join? Klik sahaja sini.

Traffic Feed

Blogroll

Chiaseed_Butterfly

Popular Posts